Tarawih Dengan Cara Ngebut Bagaimanakah Hukumnya?

bagaimanakah pandangan islam tentang pelaksanaan shalat tarawih yang dilaksanakan dengan cara ngebut?

melaksanakan shalat dengan cara cepat erat kaitannya dengan tuma'ninah. hal ini menjadi salah satu bahasan syaikh abdurrahman bin Qasim, yang memang kenyataannya tidak sedikir muslimin, khususnya pada shalat tarawih yang melaksanakan ibadah shalatnya dengan cara cepat. 

Beliau berkata, "Tidak sedikit imam yang ketika melaksanakan shalat sunnah tarawih dengan tidak menggunakan nalar, tidak sedikit dari mereka melakukan gerakan ruku' dan sujud tanpa disertai tuma'ninah. Sedangkan Tuma'ninah merupakan bagian dari rukun shalat."

 pada saat melaksanakan ibadah shalat, hati kita dituntut untuk turut hadir, serta menyerap hikmah dari makna bacaan dalam shalat. dan kata khusyuk serta tuma'ninah akan sulit tercapai jika shalat dilaksanakan dengan cara NGEBUT. 

Jika-pun dinilai, sudah barang tentu raka'at yang disertai tuma'ninah dan mencapai khusyu' adalah lebih utama ketimbang bejibun raka'at namun tidak mencapai kata Khusyu' dan tuma'ninah...

Perintah untuk melaksanakan Shalat dengan cara tuma'ninah disampaikan oleh Rasulullah dalam sebuah Hadits
 

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ أَنَّ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – دَخَلَ الْمَسْجِدَ فَدَخَلَ رَجُلٌ فَصَلَّى ثُمَّ جَاءَ فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – فَرَدَّ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – عَلَيْهِ السَّلاَمَ فَقَالَ « ارْجِعْ فَصَلِّ فَإِنَّكَ لَمْ تُصَلِّ » فَصَلَّى ، ثُمَّ جَاءَ فَسَلَّمَ عَلَى النَّبِىِّ – صلى الله عليه وسلم – فَقَالَ « ارْجِعْ فَصَلِّ فَإِنَّكَ لَمْ تُصَلِّ » . ثَلاَثًا . فَقَالَ وَالَّذِى بَعَثَكَ بِالْحَقِّ فَمَا أُحْسِنُ غَيْرَهُ فَعَلِّمْنِى . قَالَ « إِذَا قُمْتَ إِلَى الصَّلاَةِ فَكَبِّرْ ، ثُمَّ اقْرَأْ مَا تَيَسَّرَ مَعَكَ مِنَ الْقُرْآنِ ، ثُمَّ ارْكَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ رَاكِعًا ، ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَعْتَدِلَ قَائِمًا ، ثُمَّ اسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا ، ثُمَّ ارْفَعْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ جَالِسًا ، ثُمَّ اسْجُدْ حَتَّى تَطْمَئِنَّ سَاجِدًا ، ثُمَّ افْعَلْ ذَلِكَ فِى صَلاَتِكَ كُلِّهَا »

Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika masuk masjid, maka masuklah seseorang lalu ia melaksanakan shalat. Setelah itu, ia datang dan memberi salam pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, lalu beliau menjawab salamnya. Beliau berkata, “Ulangilah shalatmu karena sesungguhnya engkau tidaklah shalat.” Lalu ia pun shalat dan datang lalu memberi salam pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau tetap berkata yang sama seperti sebelumnya, “Ulangilah shalatmu karena sesungguhnya engkau tidaklah shalat.” Sampai diulangi hingga tiga kali. Orang yang jelek shalatnya tersebut berkata, “Demi yang mengutusmu membawa kebenaran, aku tidak bisa melakukan shalat sebaik dari itu. Makanya ajarilah aku!” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam lantas mengajarinya dan bersabda, “Jika engkau hendak shalat, maka bertakbirlah. Kemudian bacalah ayat Al Qur’an yang mudah bagimu. Lalu ruku’lah dan sertai thuma’ninah ketika ruku’. Lalu bangkitlah dan beri’tidallah sambil berdiri. Kemudian sujudlah sertai thuma’ninah ketika sujud. Kemudian bangkitlah dan duduk antara dua sujud sambil thuma’ninah. Kemudian sujud kembali sambil disertai thuma’ninah ketika sujud. Lakukan seperti itu dalam setiap shalatmu.” (HR. Bukhari no. 793 dan Muslim no. 397).


سْوَأُ النَّاسِ سَرِقَةً الَّذِي يَسْرِقُ مِنْ صَلاَتِهِ، قَالُوْا: يَا رَسُوْلَ اللهِ وَكَيْفَ يَسْرِقُ مِنْ صَلاَتِهِ؟ قَالَ: لاَ يُتِمُّ رُكُوْعُهَا وَلاَ سُجُوْدُهَا.

“Sejahat-jahat pencuri adalah yang mencuri dari shalatnya”. Para sahabat bertanya, “Wahai Rasulullah, bagaimana mencuri dari sholat?”. Rasulullah berkata, “Dia tidak sempurnakan ruku dan sujudnya” (HR Ahmad no 11532, dishahihkan oleh al Albani dalam Shahihul Jami’ 986)

Begitulah Rasulullah menyuruh seorang sahabat untuk mengulangi shalatnya yang disebabkan tiadanya tuma'ninah dalam shalat.

Kesimpulan :
  • Tuma'ninah merupakan Rukun Shalat
  • Shalat Tanpa disertai tuma'ninah maka shalatnya menjadi tidak sah
Share artikel ke: Facebook Twitter Google+ Linkedin Technorati Digg

Download Aplikasi Cerdas Cermat Islami ==>Disini
Download Aplikasi untuk melatih kecepatan berhitung==> Disini

1 komentar:

  1. betul sekali, akan menghilangkan unsur tuma'ninah dalam solat jika solat dengan ngebut. jadi solat tarawih 8 rakaat atau 20 rakaat yang penting tumakninahnya

    ReplyDelete

Berkomentar Dengan Baik Dan Sopan